Heboh Skandal Dokumen Rahasia AS, Biden Disebut Orang Tua Pikun

SHARE  

Presiden AS Joe Biden kembali ke panggung dalam gerakan dadakan untuk mengumumkan bahwa AS telah memenangkan pertandingan Piala Dunia saat ia mengunjungi fasilitas SK Siltron CSS di Bay City, Michigan, AS, 29 November 2022.(REUTERS/Evelyn Hockstein) Foto: Presiden AS Joe Biden kembali ke panggung dalam gerakan dadakan untuk mengumumkan bahwa AS telah memenangkan pertandingan Piala Dunia saat ia mengunjungi fasilitas SK Siltron CSS di Bay City, Michigan, AS, 29 November 2022. (REUTERS/EVELYN HOCKSTEIN)

Jakarta, CNBC Indonesia – Joe Biden telah terhindar dari tuntutan pidana berdasarkan laporan departemen kehakiman atas penanganannya terhadap materi yang sangat rahasia, namun terungkap dugaan kuat bahwa dia pikun.

Investigasi selama setahun yang dilakukan oleh penasihat khusus Robert Hur berpusat pada penyimpanan yang tidak tepat oleh Biden atas dokumen-dokumen yang sangat rahasia sejak ia menjadi senator dan wakil presiden Barack Obama.

Hur, seorang Republikan, menemukan bahwa Biden “dengan sengaja” menyimpan dan mengungkapkan materi tersebut, termasuk dokumen tentang militer dan kebijakan luar negeri di Afghanistan. Laporan tersebut mencakup foto-foto dokumen di dalam kotak karton yang rusak di garasi rumahnya di Delaware.

Baca: Israel Siap Serang ‘Gerbang Afrika’, AS Beri Peringatan Keras

Namun salah satu alasan yang dikemukakan Hur untuk tidak mengajukan tuntutan adalah kekhawatiran bahwa para juri tidak akan percaya bahwa Biden dengan sengaja menyimpan dokumen-dokumen tersebut.

Penasihat khusus tersebut secara eksplisit merujuk pada ingatan pria berusia 81 tahun yang “sangat terbatas” – yang menjadi topik hangat dalam pemilu tahun ini – termasuk ketidakmampuannya mengingat tahun berapa putranya Beau meninggal.

“Kami juga telah mempertimbangkan bahwa, di persidangan, Biden kemungkinan besar akan menampilkan dirinya di hadapan juri, seperti yang dia lakukan selama wawancara kami, sebagai pria lanjut usia yang simpatik, bermaksud baik, dan memiliki ingatan yang buruk,” tulis Hur, dilansir The Guardian, Jumat (9/2/2024).

“Berdasarkan interaksi langsung dan pengamatan kami terhadapnya, dia adalah seseorang yang banyak juri ingin mengidentifikasi keraguannya. Akan sulit untuk meyakinkan juri bahwa mereka harus menghukumnya – yang saat itu adalah mantan presiden yang sudah memasuki usia delapan puluhan – dari kejahatan serius yang membutuhkan kondisi mental yang disengaja.”

Dalam surat yang ditulis kepada Hur tertanggal awal pekan ini dan disertakan dalam laporan, penasihat khusus presiden Richard Sauber dan pengacara pribadi Bob Bauer mempermasalahkan bahasa penasihat khusus tersebut.

“Kami tidak percaya bahwa perlakuan laporan terhadap ingatan Presiden Biden akurat atau tepat. Laporan tersebut menggunakan bahasa yang sangat merugikan untuk menggambarkan kejadian yang biasa terjadi di antara para saksi: kurangnya ingatan akan peristiwa yang sudah terjadi bertahun-tahun,” kata Sauber.

“Komentar seperti itu tidak memiliki tempat dalam laporan Departemen Kehakiman, terutama laporan yang di paragraf pertama mengumumkan bahwa tidak ada tuntutan pidana yang ‘dijamin’ dan bahwa ‘bukti tidak membuktikan kesalahan Biden.”

Saat berbicara pada konferensi masalah kaukus DPR di Leesburg, Virginia pada Kamis, Biden menekankan sisi positif dari laporan tersebut.

“Saya sangat senang melihat penasihat khusus senior memperjelas bahwa ada perbedaan mencolok antara kasus ini dan Donald Trump,” katanya. “Intinya adalah penasihat khusus dalam kasus saya memutuskan untuk tidak melanjutkan tuduhan apapun. Masalah ini sekarang sudah selesai.”

Namun rilis laporan tersebut kemungkinan akan berdampak pada pemilu AS tahun 2024 yang akan berlangsung sengit, dengan Partai Republik siap untuk menerima kritik apapun terhadap presiden tersebut. Donald Trump juga sedang diselidiki karena secara tidak patut menyimpan dokumen-dokumen rahasia di Mar-a-Lago miliknya, sebuah resor di Florida.

Baca: Zelensky Mendadak Pecat Komandan Tertinggi Militer Ukraina, Ada Apa?

Dokumen Biden

Dokumen-dokumen Biden termasuk memo tulisan tangan kepada Presiden Obama pada 2009 yang menentang rencana penambahan pasukan di Afghanistan dan catatan tulisan tangan terkait dengan pengarahan intelijen dan pertemuan keamanan nasional.

Catatan sensitif ditemukan pada tahun 2022 dan 2023 di rumah Biden di Delaware dan di kantor pribadi yang ia gunakan antara masa jabatannya di pemerintahan Obama dan menjadi presiden.

Menurut laporan Hur, Biden mengatakan kepada seorang penulis yang sedang mengerjakan memoarnya selama percakapan pada Februari 2017 di sebuah rumah yang dia sewa di Virginia bahwa dia “baru saja menemukan semua barang rahasia di lantai bawah”.

Hur mengidentifikasi beberapa alasan mengapa dia tidak menuntut Biden, termasuk bahwa dokumen-dokumen tersebut mungkin telah dibawa ke rumahnya ketika dia menjadi wakil presiden, padahal dia memiliki wewenang untuk menyimpan dokumen-dokumen tersebut.

Hur mengatakan Biden tidak akan menghadapi dakwaan bahkan tanpa kebijakan Departemen Kehakiman yang sudah lama melarang dakwaan terhadap presiden yang sedang menjabat dan dia yakin juri tidak akan mungkin menghukumnya, terutama mengingat persidangan apapun harus dilakukan ketika dia meninggalkan Gedung Putih.

Hur menulis bahwa dalam sebuah wawancara tahun lalu, Biden kesulitan mengingat kejadian-kejadian penting dalam kehidupan pribadi dan profesionalnya.

“Dalam wawancaranya dengan kantor kami, ingatan Tuan Biden lebih buruk. Dia tidak ingat kapan dia menjadi wakil presiden, dan lupa pada hari pertama wawancara ketika masa jabatannya berakhir, lupa pada hari kedua wawancara ketika masa jabatannya dimulai,” ujarnya.

“Dia tidak ingat, bahkan dalam beberapa tahun, ketika putranya, Beau, meninggal. Dan ingatannya tampak kabur ketika menggambarkan debat Afghanistan yang dulunya sangat penting baginya.”

Baca: Joe Biden Sebut PM Israel Netanyahu Pria Jahat Sialan

Dampak Laporan Hur

Hur, seorang Republikan yang menjabat posisi senior di departemen kehakiman selama pemerintahan Trump, ditunjuk pada Januari 2023 untuk mengawasi penyelidikan penanganan dokumen oleh Biden.

Jaksa Agung, Merrick Garland, yang dicalonkan oleh Biden, menunjuk Hur sebagai penanggung jawab penyelidikan untuk memberikan tingkat independensi dari pimpinan departemen kehakiman.

Referensi langsung Hur terhadap kemampuan mental Biden diperkirakan akan ditanggapi oleh Partai Republik. Alex Pfeiffer, direktur komunikasi Make America Great Again Inc, sebuah Super Pac yang mendukung Trump, mengatakan: “Jika Anda terlalu pikun untuk diadili, maka Anda terlalu pikun untuk menjadi presiden. Joe Biden tidak layak memimpin negara ini.”

Komite Kehakiman Dewan Perwakilan Rakyat, yang dipimpin oleh Partai Republik, menambahkan di media sosial: “Mereka tidak ingin mengajukan tuntutan terhadap Presiden Biden atas kasus dokumen rahasia karena dia terlalu tua dan memiliki ingatan yang buruk. Kita semua melihatnya setiap hari.”

Namun Partai Demokrat mengkritik Hur karena bertindak lebih jauh dari arahannya dan menyimpang ke dalam politik partisan. Beberapa pihak membandingkannya dengan direktur FBI James Comey, yang menolak merekomendasikan dakwaan terhadap calon presiden 2016 Hillary Clinton atas penggunaan sistem email pribadi selama ia menjabat sebagai Menteri Luar Negeri.

Trump mengeklaim pada hari Kamis bahwa kasus Biden lebih buruk daripada kasusnya. “Kasus Dokumen Biden 100 kali berbeda dan lebih parah daripada kasus saya. Saya tidak melakukan kesalahan apapun, dan saya jauh lebih banyak https://outbackball.com/bekerja sama.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*