Nikki Haley Mundur dari Bursa Capres AS, Ada Trump Vs Biden Jilid II

SHARE  

Former South Carolina Republican Governor Nikki Haley speaks at the Republican Jewish Coalition Annual Leadership Meeting in Las Vegas, Nevada, on November 19, 2022. (Photo by Wade Vandervort / AFP) (Photo by WADE VANDERVORT/AFP via Getty Images) Foto: AFP via Getty Images/WADE VANDERVORT

Jakarta, CNBC Indonesia – Nikki Haley resmi keluar dari bursa pemilihan calon presiden Amerika Serikat (AS) dari Partai Republik pada Rabu (6/3/2024). Hal ini membuka jalan bagi Donald Trump untuk menjadi kandidat satu-satunya dari partai tersebut dan bertarung dengan Presiden Joe Biden dari Partai Demokrat pada November 2024 mendatang.

Haley, mantan gubernur Carolina Selatan dan duta besar Trump untuk PBB, mengundurkan diri sehari setelah Super Tuesday. Trump mengalahkannya dengan telak dalam 14 dari 15 kontes pencalonan Partai Republik.

“Kini waktunya telah tiba untuk menunda kampanye saya,” kata Haley kepada para pendukungnya saat berpidato di Charleston, seperti dikutip Reuters. “Saya tidak menyesal.”

Baca: Negara Muslim Ini Chaos: Pemilu Rusuh-Ekonomi Ambruk

Dia mengatakan kemungkinan besar Trump, yang berulang kali meremehkan pencalonannya, akan menjadi calon dari Partai Republik tetapi tidak mendukungnya.

“Sekarang terserah pada Donald Trump untuk mendapatkan suara dari orang-orang di partai kami dan di luar partai kami yang tidak mendukungnya,” katanya. “Dan kuharap dia melakukan itu.”

Berdasarkan pengalaman kebijakan luar negerinya di PBB, Haley mengatakan penting untuk melanjutkan kepemimpinan global AS. Sepanjang kampanyenya, Haley mengatakan Amerika Serikat harus membantu Ukraina mempertahankan diri dari agresi Rusia, sebuah posisi yang bertentangan dengan Trump.

Baca: Houthi Menggila Tembak Kapal Yunani di Teluk Aden, 2 Pelaut Tewas

“Jika kita mundur lebih jauh, perang akan lebih banyak, bukan malah berkurang,” katanya.

Perempuan berusia 52 tahun ini mendapat dukungan dari para donor berkantong tebal yang berniat menghentikan Trump memenangkan nominasi presiden Partai Republik untuk ketiga kalinya berturut-turut, terutama setelah ia mencatatkan serangkaian penampilan yang kuat dalam debat Partai Republik yang dilewati Trump. Dia akhirnya gagal menarik pemilih konservatif.

Namun kehadirannya yang lebih kuat di kalangan Partai Republik moderat dan independen menyoroti bagaimana gaya politik Trump yang membumi dapat membuatnya rentan dalam pemilu 5 November melawan Biden.

Haley bertahan lebih lama dibandingkan penantang Trump lainnya dari Partai Republik, namun tidak pernah menjadi ancaman serius bagi mantan presiden tersebut, yang cengkeraman kuatnya pada basis partai tetap kuat meskipun ada banyak dakwaan pidana.

Baca: 7 Update Perang Gaza: AS ‘Semprot’ Israel-Jokowi Buka Suara

Pertandingan ulang antara Trump (77) dan Biden (81) yang merupakan ulangan pemilihan presiden AS yang pertama sejak tahun 1956, adalah salah satu pertandingan yang tidak diinginkan oleh sedikit orang Amerika. Jajak pendapat menunjukkan Biden dan Trump memiliki peringkat dukungan yang rendah di kalangan pemilih.

Pemilu ini diperkirakan akan menimbulkan perpecahan di negara yang sudah terpecah belah oleh polarisasi politik. Biden telah menganggap Trump sebagai ancaman nyata terhadap prinsip-prinsip demokrasi, sementara Trump berusaha untuk mengajukan kembali klaim palsunya bahwa ia menang padahttps://outbackball.com/ tahun 2020.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*